Pengalaman Terbang Bersama Emirates

Image owned by Google.
Image owned by Google.

Beberapa minggu sebelum keberangkatan, kami sudah sangat norak… Maklumlah yaa, mau naik A380 gitu lhoo, pesawat terbesar di seluruh dunia… Kami sudah berkhayal tingkat dewa. Maksudnya, badan masih di tanah, tapi pikiran sudah di awan-awan…. ckckckckckkk….. ^_____^

Saya sudah terlalu senang sampai lupa pengalaman saya yang lalu-lalu. Biasanya, dan selalu kejadiannya begitu, kalau saya berharap yang terlalu indah, dan berekspektasi yang terlalu tinggi, pasti pada akhirnya kenyataan tidak demikian. Saya bukan superstitious lho, tapi memang selalu begitu yang terjadi dalam hidup saya.

Naaahhh ini kejadian lagi kaannn… A380 ternyata ga se’besar’ yang saya kira… Duduk di kelas ‘rakyat jelata’ mah, ga bakal terasa kalau kita lagi duduk di pesawat terbesar di dunia.. Karena kami terbang dengan 2 pesawat; A380 dan Boeing 777, maka terasa benar bahwa benar-benar tidak ada yang berbeda antara kedua pesawat itu.. Tapi tentu saja, sekali lagi saya bilang, karena duduk di kursi rakyat biasa.. Perubahan terasa begitu naik level ke kelas business dan first class. Bisa selonjoran bebas, ada butler nya, ada bar nya, malah (denger-denger) ada saunanya pula… Aiisshh… mana enak lagi sauna-an trus tiba-tiba om pilot kasih pengumuman, “pasang sabuk pengaman ya sodara, kita mau masuk gerombolan awan yang ga jelas…” Ohhh tidaaaakkkkk…… Saya yang parno-an sama turbulensi, sungguh-sungguh ga cocok rasanya sama flying first class…wkwkwkwkwkkk…. Teman saya bilang, kalo kelas bisnis dan kelas satu masih kerasa turbulensi nya, ngapain bayar mahal-mahal… Dia rela bayar tiket mahal kalo dapat jaminan duduk di kelas satu bebas goncangan pesawat… *aya-aya wae dikau mah….wkwkwkwkkk

Oia, A380 juga dilengkapi dengan wifi lhoo.. Tapi jangan mikir gratis yaa… Enak ajaaa… wkwkwkwkwkkk…. It surely comes with some cost… Tapi ga mahal koq, $2.75 utk 5MB. Lumayan buat kirim foto, BBM-an sama keluarga, ato sekedar update status FB wkwkwkwkkkkk…. ^____^

(!) Sebenarnya setiap seat cukup lapang luasnya, sejauh yang duduk hanya 1 orang. Jadi jika anda membawa serta bayi yang belum kebagian kursi sendiri, bersiap-siaplah untuk pegel selama perjalanan. Apalagi kalo tinggi bayi udah ga memungkinkan untuk memakai cod/bassinets yang disediakan. Mungkin kalo duduk saja sih ga begitu bermasalah. Tapi masalah besar timbul kalo tiba waktunya makan. Saya bingung apa perancang pesawat sempat mikirin hal ini ato tidak, tapi benar-benar ga ada tempat jika kita mesti mangku bayi sambil makan. Karena itu, jika anda terbang bersama suami, bersyukurlah!! Karena makan bisa digilir. Tapi kalo anda terbang solo, waspadalah!! Karena bisa jadi anda ga makan selama perjalanan wkwkwkwkwkkk *bahasan berlebihan!*

(!!) Emirates cukup perduli sama anak kecil. Di pesawat tersedia seperangkat alat main dan tidur untuk setiap anak. Selimutnya sangat hangat dan bisa dibawa pulang.. Poin ini penting jika kita transit lama di Dubai. Lumayan banget buat nyelimutin kiddos di kursi ruang tunggu (Tapi kudu nanya dulu ya sama pramugarinya. Kasus kami, selimut kami bawa pulang setelah bertanya dahulu, biar ga di cap tukang nyolong di pesawat wkwkwkwkkk). Untuk boneka kecil teman tidur, memang disediakan juga oleh cabin crew. Tapi menghindari hal-hal yang ga diinginkan, ada baiknya tetep bawa teman tidur anak-anak, biar ga susah nidurin mereka di pesawat.

Untuk mainan juga kalo bisa bawalah mainan kesayangan anak-anak. Karena cabin crew hanya nyediain mainan untuk anak besar; majalah dan pinsil warna.

Oia, untuk bayi yang ga kebagian kursi, artinya juga ga kebagian makanan. Jadi siapkan makanan sendiri dari rumah. Kasus kami, si dede dan si abang sharing makanan jatah si abang.. Kesian banget yak wkwkwkwkwkkk….

*************

Begitu tiba di Dubai Airport pun, saya makin jatuh dari khayalan saya.. Jangan mengernyit deh.. Saya memang baru kali ini intercontinental flight via Dubai.. Makanya ga tau… Saya pikir, sebagai tempat tinggal juragan-juragan minyak, pasti airportnya empat jempol… Kenyataannya, ohhh whhyyyy….. (Pendapat ini saya revisi pada kunjungan kedua. Baca disini revisinya: Dubai International Airport, my impression updated)

Saya ga tau apakah saya melakukan perbandingan apel dan pir, tapi saya bandingkan airport ini dengan beberapa airport Asia yang pernah saya singgahi. Dibanding Incheon, Changi, Narita, dan Taouyuan, airport Dubai mah rasanya jauuuhhhh deh… Bahkan airport ‘kecil’ Detroit masih lebih melegakan daripada ini. Airportnya kurang bersih, baik lantai ruang tunggu hingga ke toilet. Suasananya pun rame banget, cenderung sumpek. Udah kayak mal-mal Indo aja saya liat… Tapi poin yang terakhir ini mungkin kurang fair untuk disebut, secara memang waktu kami transit pas DDF lagi event one-day super sale.

Saya pernah baca bahwa di Dubai segala sesuatu harus yang ‘ter’; termewah, terbaik, terbesar, tertinggi, termahal, dan ter.. ter.. ter.. lainnya… Koq saya ga ngerasa demikian yaa di airportnya… :( Satu-satunya yang luar biasa, menurut saya dan si abang, adalah air panas yang mengalir di toilet-toiletnya. Bayangin aja, di toilet tuh ga ada air dingin. Air yang keluar dari kran adalah hanya air hangat. Bisa dibayangkan dong energi yang dipakai untuk penyediaan air tersebut…

Poin plus airport Dubai yang lain adalah tersedianya boogie buat balita. Hebat banget euy… Bekerjasama dengan Maclaren, Airport Dubai menyediakan boogie di hampir setiap sudut airport.

(!) Jangan kecele boogie yang diparkir di depan ruang tunggu… Awalnya kami pikir,boogie hanya sampai di depan pintu ruang tunggu, gara-gara ngeliat beberapa boogie yang diparkir disitu. Ternyata oh ternyata, boogie bebas dibawa kemana saja, bahkan sampai di depan pintu pesawat (yang penting jangan bawa masuk pesawat, apalagi sampai masuk koper wkwkwkwkkk)

*************

Begitulah pengalaman kami flying with Emirates… Karena ini pengalaman pertama krucil pake pesawat terbang, jadi biar mereka ga takut, jauh-jauh hari kami udah buat mereka excited dengan pesawat. Caranya?? Ajak liat-liat pesawat terbang.. Cerita gimana enaknya naik pesawat.. Intinya, buat mereka senang dan bersemangat setiap liat pesawat. It really helps a lot lhooo… Terbukti si abang ga takut naik pesawat. Padahal dasarnya anak ini penakut. Main perosotan aja dia takut cobaaa…. *geleng-geleng*

Airport Dubai bukan tempat yang nyaman untuk transit lama. Tempatnya yahh begitu-begitu aja, dari ujung sana ke ujung sini satu jam juga udah ter-cover semua. Udah gitu ngga children-friendly, menurut kami. Jadi saran kami, kalo punya uang lebih, mending ambil tiket yang transitnya hanya maksimal 4 jam. Memang beda sekitar eur100 dengan tiket yang transitnya diatas 8 jam. Tapi lumayan banget, membantu krucil terhindar dari cape yang ga perlu… Atau opsi lain adalah pake KLM. Rute KLM lebih singkat, tanpa transit besar dan nyampenya lebih cepat. Tapi sekali lagi, jika punya uang lebih yaaa. Jika tidak, kreatiflah dalam membuat krucil ga bosen menunggu selama 8 jam atau lebih.

(!) Jangan kemakan omongan orang, bahwa kalo transit diatas 8 jam, kita bisa claim hotel sama Emirates. Untuk FYI aja, gratis hotel semalam disediakan airlines hanya jika kita transit di Dubai lebih dari 8 jam, dengan kondisi dimana dalam 8 jam tersebut tidak ada penerbangan alternatif ke destinasi yang kita tuju. Jika dalam 8 jam itu ada penerbangan ke Indonesia, maka instead of ngasih kamar gratis mereka akan rujuk kita untuk ambil penerbangan berikutnya, which is kelebihan harga kita bayar sendiri… Normalnya penerbangan ke Indonesia dari Dubai ada setiap 2-4 jam sekali.

*************

Terbang dengan Emirates, ngasih kita fasilitas makan gratis di airport Dubai. Kita dikasih pilihan makan di 3 resto; restoran cepat saji, restoran sandwich, dan restoran Thailand. Kami pilih restoran sandwich yang namanya Cosi, tapi tempatnya sungguh ga cozy… Pelayanannya persis kek di Indo. Antrian ga jelas, perlengkapan makan ga lengkap, roti ga ada rasanya, tapi harga tipikal UEA, sungguh selangit mahalnya.. 9 euro cobaaa hanya untuk sepotong roti sandwich yang gedenya pun ga nyampe setengah Subways… Capcay dweeehhhh….. Untung aja gratis.. Coba kalo bayar sendiri, iihhh males banget ga sihh… wkwkwkwkkkkk…

(!) Jangan lupa ambil kupon makan di counter Emirates yaa… Walau makanan ga enak, tapi lumayan kan, gratisan ini… hehehehee….

*************

Serepot-repotnya bawa anak kecil, tetap aja saya bilang jangan parno kalo berencana terbang bersama kiddos… Bersama mereka, kita bisa dapat beberapa ‘privilage’ dari airlines. Ga banyak sih, tapi lumayan ngasih kita kenyamanan ekstra; masuk pesawat duluan (barengan sama penumpang kelas bisnis), dapat tempat di deretan depan yang ruangnya cukup luas untuk naroh-naroh barang ato sekedar selonjor kaki, dan selalu dapat perhatian ekstra dari flight attendant. Asik kaann… ^^

Okidokie kalo gitu… Selamat siap-siap terbang dengan Emirates…. Walau review-nya kayak di atas, tapi tetep keep yourself spirited and excited yaaaa…. Karena kan yang bikin liburan kitaworth it bukan pesawatnya, tapi tempat yang kita tuju… Bukan begitu bukan…????wkwkwkwkkk…. ^_____^

Until then…

Much Love,

Advertisements

4 Comments Add yours

  1. amera says:

    sepertinya airport dubai tdk seperti yang mba ceritakan, saya 2 kali ke dubai pertama saya transit selama 8jam di dubai. mungkin karena kelelahan setelah terbang 8jam dari jakarta ke dubai saya tidur selalu di bandara airport. di sediakan tempat duduk untuk selonjoran dan adik saya yang berusia 5 tahun fine-fine aja, dia menikmati dan ketika di pesawat adik saya tidur dan tempatnya cukup lega, bahkan adik saya yang berumur 10tahun bisa tidur di pangkuan ibu saya ketika di pesawat saya juga bisa tiduran di pesawat. dan memang emirate memprioritaskan penumpang dengan anak kecil. kami sekeluarga di suruh masuk pertama dengan passengers business class karena kita membawa anak kecil. dan di airport dubai tidak seperti mall di indonesia heeheheh memang airport changi dan dubai bersaing, saya juga pernah ke airport changi dan menurut saya lebih panjang dan lur airport dubai xD mungkin penilaian orang berbeda-beda tapi over all saya senang dengan pelayanan emirate, rating saya untuk emirate airlines 8/10 🙂

    1. PatriCia says:

      halo Amera… makasih sudah mampir dan ngasih komen.. bagian mana airport yg tidak sesuai cerita?? btw, sudah baca update saya?? krn pendapat saya, saya perbaiki ketika terbang berikutnya… oh dan btw, rasanya tdk ada komplein dari saya soal emirates koq… hehehee….. sekali lagi makasih yaa sudah mampir dan berbagi… sering2 kalo bisa hehehee…. 🙂

Leave a Reply

Please log in using one of these methods to post your comment:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s