Kue Kerawang khas Gorontalo

Saya sempat sedikit ragu memosting cerita ini, karena menurut saya ini cerita yang terbilang ‘basi’. Tapi tak mengapa, saya tekan tombol ‘Publish‘ sambil benamkan muka ke tumpukan setrikaan ^_______^

Desember kemarin, seperti cerita saya di beberapa postingan sebelumnya, merupakan Natal yang tak seperti biasanya, karena tak ada pohon natal yang menghiasi rumah kami. Tapi bersyukurnya, walaupun tanpa pohon natal, kami punya sesuatu yang khas tersedia setiap natal di Indonesia; kue natal.

Kue-kue tersebut bukan bikinan saya tentu saja. Karena jika ini adalah made in sendiri, tak mungkin dengan bangga saya pamerkan di blog ini hehe… Dengan penuh belas kasihan, tampaknya, keluarga di Indonesia mengirimkan kue natal untuk kami nikmati disini. Mama mengirimkan kue natal kesukaan saya, dan mamih mertua mengirimkan kue natal kesukaan suami saya. Padu rasa antara kelezatan kue dan memori kampung halaman, membuat kue-kue ini menjadi barang berharga di dalam rumah, yang dinikmati perlahan-lahan segigit demi segigit dengan penuh perasaan sambil sesekali menghela nafas dalam-dalam …. Aahhhh….nikmatnyaaa…… 😀

Oya, sebagaimana besarnya cinta keluarga terhadap kami, begitulah banyaknya kue yang mereka kirim kesini. Saking banyaknya sampai sekarang kue-kue tersebut masih belum habis juga (padahal sudah kami bagikan juga ke jemaat di gereja hehehe).

****

Yang mau saya bagi ceritanya kali ini adalah tentang kue kiriman mama yang namanya Kue Kerawang.

Saya bisa bayangkan kerepotan yang dialami mama dan papa ketika menyiapkan kue ini. Mengapa?? Karena kue ini tak dijual dimana saja, tapi hanya terdapat di kota Gorontalo, dari mana kue ini berasal. Itupun dijual hanya di saat Natal atau Lebaran. Waktu itu sekitar bulan Oktober jika saya tak salah ingat, ketika mama dan papa mulai rempong mencari info kemana harus memesan kue ini. Saya merasa bersalah melemparkan celetukan asal bahwa saya mengangeni kue ini… 😦

Kue ini unik, karena dihiasi dengan lukisan bunga seperti yang ada pada kain Kerawang, kain khas daerah Gorontalo. Dengan isi setoples mungkin sekitar 100 biji kue (bukan angka pasti!), bayangkanlah hiasan bunga di masing-masing kue tersebut ‘dilukis’ dengan tangan. Kata suami, pengerjaannya pasti makan waktu. Kata saya, ini pekerjaan yang butuh ketelitian. Kata teman, ini kue yang berseni. ^____^

IMG_3780e

Buat pecinta art culinary (maaf saya tak tahu persis istilahnya), menggambar pada sepotong cookie adalah sesuatu yang sangat biasa. Tapi tidak buat awam seperti saya. Saya menganggap ini sebuah ‘maha karya’. Dan saya yakin saya tidak sendirian di belakang pendapat ini 😉

IMG_3782

IMG_3783

Satu hal yang masih membuat saya bingung, setoples dijual hanya sekitar 150 ribu rupiah. Dihargai berapa rupiah kira-kira jasa pelukis kue itu…??? Saya masih sedih membayangkan bahwa bangsa kita, yang penduduknya sangat kaya raya *minimal terlihat dari gaya hidup sehari-hari*, masih belum bisa memberi penghargaan yang sepadan terhadap jasa yang diberikan orang, khususnya  pemberi jasa di sektor usaha kelas menengah ke bawah…. *Ini hanya sebuah pendapat pribadi. Yang tak setuju jangan marah hehe…*

Jika ada yang penasaran, mungkin ingin memesan untuk Lebaran yang akan datang (atau Natal), silahkan kunjungi kota Gorontalo ^______^

Sambil mengunyah kue Kerawang,

-Patricia-

Advertisements

23 Comments Add yours

  1. Rahmat_98 says:

    Kirain kue nya dari Karawang 😀

    1. Susah ngunyahnya nanti haha…

  2. GloryGrant says:

    Kuenya keren banget. Sayang kalo dimakan. Hehehe.

    1. Iyaa bener… Makanya ga abis-abis hehehe… ^____^

  3. Cantik bener….. Aaahhh kangen ibu yg selalu kirim makanan kering lewat pos juga….

    1. Wahhh…kita berdua kayaknya sama nih, suka ngerepotin ibu di Indo hahaha… 😉

  4. Duh Mbak..jadi pingin kue-nya..hihihi..ini bisa gak ya dijual online..*ngarep* Ongkos ke Gorontalo-nya muahal..Yah susahnya kalau negara dengan populasi banyak seperti Indonesia, akhirnya tenaga kerja jadi murah.. 😦
    Foto-fotonya keren mbak..

    1. Wahh…makasih Indah… Foto2mu jauh lebih keren hehehe….. Iya betul, tenaga kerja di Indo begitu murah… Tapi dengar2 bisikan teman, utk level manajer ke atas, upahnya sudah menyesuaikan standar internasional.. Makanya gaya hidup tinggi di Indo makin menjadi2… :-/

      1. Bener Mbak..itu teman-temanku di Jakarta ada yang kebetulan sudah di level itu..dan gajinya bikin terkagum-kagum…yah sayangnya sepertinya tidak menurun ke yang di daerah… 😦

      2. Iya pemerataan blm menjangkau sampai daerah… Btw tmnku disini ada yg bentar lg mau pindah ke indo saking tergoda sama gaji disana… Kau ga tergoda jg..??hehehe… 😄

      3. 😀 pengen sih…tapi kasihan anjing-ku kalau tinggal di Indonesia..Sudah gitu gak tahan sama macet-nya Jakarta 😦

      4. Hahahaa… Wah salut msh pengen tinggal di Indo… Kalo aku ga pengen lg euy… Kalo utk liburan sih seru… Tp utk tinggal aku bingung gmn cara menyesuaikan diri dgn gaya hidup disana 😦

      5. :D.. kalau Jakarta kayaknya sudah susah..tapi kalau di luar Jawa kemungkinan besar masih bisa tolerir deh….beda soalnya sama Jakarta. Jakarta sudah sumpek banget.. 😦

  5. bebyrischka says:

    Kuenya keliatan enak banget, Mbak.. Krenyes-krenyes gimanaaaa gitu 😀

    1. Iyaa… dipandang aja udah enak, apalagi dikunyah hahaha… 😉

  6. riemikan says:

    Ternyata bener toh dugaanku. Kue-kue ini mengingatku ama kain2 mami hahahaha…bisa sampai ya pos kue kering ke sana. Mahal banget dong kalo bertoples2. Ke oz sini aja dah gak kebayang. Btw, menyesuaikan dengan Indo memang gak gampang klo balik lagi, tapi habis itu udah biasa lagi haha…Dulu setelah 10 thn di Amerika aku terpaksa pulang, 6 bulan-1 thn pertama resah tapi tertolong karena kerjaan juga yang sibuk banget. Trus ngikut suami lagi ke Oz, sekarang malah kangen banget sama keluarga dan ritme Indo. Kerjaan di sana menurutku memang lebih rewarding penghasilannya karena dengan cost of living yang jauh lebih rendah (klo masak sendiri dll ya) gajinya lumayan bgt untuk posisi managerial ke atas.

    1. Kirim paketnya pake pos Indonesia… Ga mahal banget koq menurut aku, sekitar 800an rebu untuk 20kg. Mertuaku sampe minyak bimoli dikirim dari sana biar menuh2in quota 20kg hahaa… Tapi emang nyampenya lama, sekitar 1.5 – 2 bln. Cuman ga tau tuh trik mama apa, udah 2x mama ngirim dgn ongkos paket yg nyampe 2 bln, tapi surprisingly nyampe sini cuma 2minggu hahaha…
      Kami sempat kepikiran pulang Indo, gara2 mertua minta kami pulang…Udah gitu makin tergoda liat temen2 yg hidupnya super duper enak dan ‘kayak raja’ hehehee…
      Tapi pas ke Indo trus curhat2an dgn temen2 gimana mrk jam 5 subuh mesti jalan trus di rumah lagi paling cepet jam 9 malam, duuhh kami ga bisa kyk gitu euy… Aku dan suami termasuk org yg cinta rumah banget, dan pengennya kami punya waktu yang banyak dgn krucil…
      Anyway, are you Gorontalonesse?? hehehee….

      1. riemikan says:

        Kantor pos Indo?…wah boleh dong dibagi rahasianya tante. Klo by air hadoooh mahalnyaaa. Iyaaa secara gaji memang ok bgt skrg tp ya itu deeh perjuangan di jalan kecuali gak kerja di Jkt or kerja di daerah Simatupang dgn rumah di BSD misalnya. Hihihihi nope, I am Torajanese buat my dad was assigned in Manado for sometime 😊

      2. Ahh I see….. Toraja kan tetanggaan sama Mdo… Torang samua basudara lahh pokoknya hahahhaa… 😉

      3. riemikan says:

        Memang betuul…hahahhahaa

Leave a Reply

Please log in using one of these methods to post your comment:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s