Terbang bersama Turkish Airlines

Disclaimer: Pengalaman setiap orang pasti berbeda, dan persepsi masing-masing terhadap sesuatu pun biasanya tak sama. Karenanya, tulisan ini bukanlah review. Hanya sebuah cerita pendek tentang kesan baik yang menarik hati saya untuk jatuh cinta pada Turkishair. 

Sebagai frequent flyer maskapai sejuta umat, Emirates, inilah kali pertama saya ‘selingkuh’ dengan terbang bersama maskapai lain; Turkish Airlines. Target saya waktu itu bukan jatah bagasi 30kg, atau kebutuhan koneksi pesawat yang nyaman dalam perjalanan. Pokoknya asal saya bisa segera sampai di Indonesia dengan tiket yang super terjangkau, itu saja.

Seperti yang pernah diceritakan pada beberapa posting-an yang lalu, awal tahun ini saya mengalami kehilangan nyali untuk bepergian dengan pesawat terbang. Tapi apa daya, Tuhan punya rencana lain. Bulan kemarin saya tiba-tiba harus pulang menjenguk orangtua yang sedang sakit. Puji Tuhan Ma hanya terserang strok ringan, dan saat saya berkeputusan pulang pun Ma sudah dalam keadaan mulai pulih. Walau begitu, meski harus doa puasa untuk mengumpulkan keberanian, saya tetap bersikeras untuk pulang. Tekad saya, sejauh saya bisa, saya harus lekas pulang jika keluarga sedang mengalami sesuatu yang tak menyenangkan. Apapun itu. Saya tak mau bergegas pulang hanya kalau orangtua sudah dalam kondisi yang parah. Apa gunanya…. Mereka butuh saya bukan ketika dalam keadaan terbaring tak berdaya. Untungnya suami sefaham dengan saya. Yahh….inilah resiko merantau…… :-/

IMG_2768-copy

Seperti yang saya tulis di bagian awal, posting-an ini bukan merupakan review terhadap maskapai Turki. Saya hanya ingin berbagi beberapa poin menarik yang saya temukan dalam penerbangan itu yang membuat saya jatuh cinta dengan Turkish Airlines. Dan karena hal-hal tersebut, sejak sekarang saya sudah mulai mem-persuade ayah, jika ada rejeki dan umur panjang kami pulang mudik tahun depan, mari terbang dengan Turkish Air ^_____*

Terbang di atas Istanbul sudah merupakan nilai plus dalam perjalanan ini. Bersiap landing mendekati Ataturk dengan posisi pesawat diatas air, cukup membuat hati deg-degan :p

Hal pertama yang menarik perhatian saya ketika berada dalam pesawat adalah amenity kit yang dibagikan untuk para penumpang. Perjalanan pergi, saya mendapat amenity kit dalam bentuk pouch dari Chopard, dan pulang dari Institut Karite Paris, dengan isi pouch terdiri dari; eye shade, sikat dan pasta gigi, ear plugs, kaos kaki, lipbalm dari merk tersebut, dan sandal kain (slippers). Khusus untuk lipbalm, Institut Karite Paris bukan memberi balsam bibir biasa-biasa, tapi salah satu balsam bibir andalannya yang berbahan shea butter. Setahu saya, paket seperti ini hanya tersedia untuk penumpang kelas bisnis dan kelas satu. Makanya saya surprise, kenyamanan kelas jelata pun mendapat perhatian spesial dari maskapai TA.

Belum pernah saya naik pesawat yang menyediakan sandal untuk penumpangnya. Sebagai orang yang senang melepas sepatu ketika terbang, menggunakan slipper selama di perjalanan sungguh melegakan.. Saya kasih empat jempol untuk TA !!!

Hal lain yang menarik dari pesawat TA adalah footrest. Mungkin daftar airlines yang pernah saya naiki belum sebanyak anda, tapi terus terang baru kali ini saya dapati kursi kelas ekonomi memiliki footrest. Walaupun secara luas ruang kursi pesawat ini tidak se-roomy pesawat Emirates keluaran terbaru, tapi hal ini sungguh sebuah nilai plus.

Epic food from Turkish airlines rasanya bukan sekedar marketing gimmick. TA sukses masuk kedalam hati saya melalui perut. The best meal on board so far…. *maaf tanpa bukti foto…. Terlalu kalap dan lapar…. 😉

Soal bandara, saya suka dengan Ataturk. Menurut saya bandara ini lebih ‘bersahaja’ dan ‘terjangkau’ dibandingkan bandara Dubai. Saya betah transit di Ataturk, yang keadaannya menurut saya mirip mal kelas menengah di Indonesia 😉

Hanya ada satu kekurangannya; tidak ada wifi hahahhaaa… :p

Ini poin terakhir yang mau saya bagikan disini. Turkish Airlines sangat cinta penumpang dari Indonesia. Buktinya?? Default bagasi gratis bagi penumpang kelas ekonomi tujuan manapun adalah 20kg. Tapi khusus penerbangan dari Jakarta (dan Norwegia), mendapat jatah bagasi gratis untuk kelas ekonomi sebesar 30kg.

Bukankah ini namanya cinta….??? ^________*

Mvg,

Patricia | deBagpacker

Sumber gambar fitur: diambil dari google image.

Advertisements

21 Comments Add yours

  1. denaldd says:

    Wohooo!! Patricia is back 🙂 waahh seru sekali ceritanya Pat. Berkah anak berbakti. Jadi pengen nyoba sesekali pakai TA *entah kapan pulangnya :)))
    Pas aku naik Etihad tahun lalu, Amenity kit nya juga ada sendalnya. Dan karena baru kali itu aku terbang lintas benua, sempat bingung satu tas itu boleh dibawa pulang apa ga. Akhirnya nanya ke pramugarinya haha norak ya. Semoga Mama selalu diberikan kesehatan yang baik 🙂 sambel roanya sudah ludes Pat, tinggal cakalang nih yang kuirit2 makannya. Het was Heerlijk! Bedankt voor de eten ^^.

    1. Oalah Den… aku blm pernah pake Etihad, jd ga tau kalo mrk ngasih sendal juga hehehe… Abisnya Etihad jarang tiket promo sih…. Pusing pala barbie kalo mesti beli tiket buat berempat hahahaa….
      Ga norak lah Den, mending banyak bertanya drpd malu bertanya hahaha… Kmrn itu di TA kan welcoming treat nya dapet turkish delight. Saking enak, aku polos dong ke belakang samperin pramugari minta nambah hahahaa… Lumayan dikasih 6 biji, ku masukin plastik bawa pulang buat suami hahahhaaa 😉 :p
      Geen dank hoor… Ntar kalo ada berkat sambal yg lain aku bagi ya… hehehe…. ^____^

  2. cerita4musim says:

    Sama ih aku suka banget juga sama Turkish, harganya slightly cheaper dibanding maskapai lain kalau dari Brussels. Dan makanannya juga emang enak banget untuk ukuran makanan pesawat 🙂

    Turut mendoakan semoga mama mu semakin membaik….

    1. Iya Fe, ternyata enak yaa TA itu… Cuman sayangnya jarang tiket promo…. Berat di ongkos kalo buat kami berempat hahahaa….
      Diamini doanya…. Makasih yaaa….. ^____^

  3. Dita says:

    wiiiih ada slippersnyaaa, dulu waktu naik tahun 2013 belum ada. Jadi pengen naik lagi *brb ngerampok dollar dulu* 😀

    1. Kalo rampoknya kebanyakan, bagi2 yaaaa…. ^_____*

  4. winnymarch says:

    baik banget kak turkish airlines tu ksh bagasi cuma2

    1. Setiap maskapai kan mmg selalu ngasih bagasi cuma2, Win 😃

      1. winnymarch says:

        iya juga sih kak tp ada maskapai bayar loh beda harganya hahah

      2. Iya benerrr hehehe…. ^____^

  5. omnduut says:

    Semoga nanti bisa ngerasain naik TA. Langsung ke negara asalnya : Turki 🙂

    Makasih ulasannya mbak ^^

    1. Jgn lupa oleh2 cerita dr Turki yaa Om 👍😄

  6. kurisetaru says:

    Hai mbak Pat, wah baru muncul lagi nih… Aku belum pernah naik Turkish Airlines tapi sepertinya mereka bagus ya. Semoga nanti pas pulang bisa naik TA, terus bisa transit di Turki, jalan-jalan dulu deh. Hehehehehe!

    1. Halo Crystal…. Wah, kalo nanti naik TA, sharing cerita yaa… Let me know how you like it… ^___^

  7. bebe' says:

    Wah dari jkt dpt 30kg? Enaknyaa.. Sebenernya dr CpH juga TA ini sering banget jadi pilihan termurah. Cuma bagasinya cm 20 kg aja kalo ga salah hiks.. Akhirnya kmrn coba Emirates deh.

    1. Iya Be, aku juga awalnya ragu, koq bisa dari Jkt kemana aja 30kg pdhl by default TA 20kg. sampe tak printscreen infonya, takut pas check-in mrk keukeuh 20kg… Puji Tuhan lancar jaya barangku masuk 31kg wkwkwkwkkk…. ^____^

  8. Review-nya top banget mba Pat. Dulu tahun 2009 pernah juga pakai TA dari Berlin ke Jakarta. Ok kok dan kayaknya ga ada pengalaman jelek karena udah teparr banget, hehee..

    1. Halo Dewi…. punten banget yaaa aku baru onlen lagi di wp…. Makasiihhh banget eiii udah mampir baca….. Xoxo ^____^

  9. RATIHdian says:

    Halo mba.. Saat booking defaultnya kan 20 kg, saat check in pasti lolos dapat 30 kg yaa? Atau gmn?

    1. Wahh maaf mba… Aku ga pernah punya pengalaman di tiket bagasi 20kg tapi dilolosin sampe 30kg hehe… Mungkin tergantung kebijakan petugas yg di loket saat itu… Tp yg jelas utk Turkish air bagasi nya 20 (maks 23) kg saja..

Leave a Reply

Please log in using one of these methods to post your comment:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s